Perbedaan Antara Bitcoin dan Ethereum – Bitcoin Vs Ethereum

Perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum. Bitcoin dan Ethereum adalah dua aset digital yang kisahnya tidak pernah berakhir. Keduanya adalah cryptocurrency paling berharga pada bulan ketiga kuartal tiga tahun 2021 ini, meskipun ada sedikit perbedaan dari keduanya.

Bitcoin memimpin dalam kapitalisasi pasar, menjadi sepuluh kali lebih tinggi dari harga Ethereum. Tapi tetap ada juga kesamaan dan saling mengikuti pergerakan harganya.

Namun, perbedaan yang lebih signifikan jelas diantara kedua crypto coins ini karena ada kepentingan dibuat oleh investor dan developer koinnya. Terlihat dari pendiri kedua cryptocurrency ini yang merupakan orang yang berbeda. Satunya samar-samar alias anonym dan satunya lagi jelas.

Seperti pendiri Ethereum Vitalik Buterin adalah sosok yang akrab dan semua orang tahu, sedangkan Satoshi Nakamoto dari Bitcoin tetap merupakan nama samaran bahkan entah gimana dan dimana keberadaannya.

Sebuah fakta yang selalu memunculkan skeptisisme dan ruang bagi penganut teori konspirasi mengenai mengapa identitas asli Nakamoto masih belum jelas hingga saat ini?.

Dari sudut pandang developer, setiap blockchain sistem memiliki tujuan yang unik, dan hal yang sama secara eksplisit juga berlaku untuk Bitcoin dan Ethereum.

Baik BTC dan ETH adalah aset digital bukan sebuah mata uang, masing-masing berjalan dengan sistem blockchain dan sejalan dengan protokol masing-masing yang membedakan keduanya.

Selain itu, Bitcoin adalah cryptocurrency pertama yang dibuat, sedangkan Ethereum adalah Altcoin pertama dalam sejarah Crypto.

Saat dimulainya Ethereum dalam sejarah kripto memicu reli yang tidak ada duanya. Saat ini, hampir 9436 aset digital ada sejalan dengan listing seperti pada coins listing di Coinecko.com dan CoinMarketCap.com

Baca Juga: Apa Itu Bitcoin – Mengenal Tentang Bitcoin Di Indonesia

Membuat Perbandingkan Setiap Jenis Cryptocurrency

Membuat perbandingan setiap cryptocurrency adalah cara yang bijak untuk menentukan wacana dengan proposisi nilai untuk masing-masing coins. Ini merupakan perdebatan yang panjang, dan konsensus yang signifikan yang bisa kita buat sebagai gambaran umum.

Patut Anda ketahui jika tidak ada cryptocurrency yang mirip dengan yang lain. Perbedaan kecil itu selalu saja ada dan menjadi pembeda diantara yang lainnya. Kita dapat melihat perbedaan sederhana dari tujuan pembuatannya, pengembangan dan sistem penyimpanannya (wallet).

Sementara beberapa mata uang kripto mungkin hampir memiliki kesamaan untuk sebagian besar, tapi setiap koin kripto memiliki perbedaan yang signifikan yang dibuat oleh pengembangnya. Adapun kesamaan itu bisa jadi tidak disengaja ataupun disengaja, tergantung dari developer coin cryptonya.

Hal Paling Dasar Perbedaan Antara Ethereum vs Bitcoin

Ethereum pertama kali muncul pada 30 Juli 2015 dengan singkatan ETH. Sementara Bitcoin telah muncul lebih awal yaitu pada 3 Januari 2009 dengan singkatan BTC. Hal yang mendasari pembuatan Ethereum menurut pendiri Ethereum Vitalik Buterin, percaya bahwa sistem blockchain pada Bitcoin membutuhkan bahasa skrip yang lebih kompleks, dan tidak menemukan dukungan yang diluncurkan sama dengan Ethereum.

Bitcoin hanya memiliki satu pendiri yaitu Satoshi Nakamoto, dan Ethereum memiliki banyak pendiri, dan salah satunya Vitalik Buterin yang sebagai Co-Founders.

Pada dasarnya, Bitcoin menginginkan pembentukan mata uang virtual yang terdesentralisasi dan tanpa manipulasi alias transaparan dalam transaksi dll.

Sementara di sisi lain, Ethereum menginginkan pembentukan platform untuk meluncurkan aplikasi terdesentralisasi, dan yang paling kelihatan adalah fitur smart contract (kontrak cerdas).

Unit terkecil dari Bitcoin adalah Satoshi, yaitu satu Bitcoin yang dipecah hingga satu juta kali, gambarannya seperti ini, 1 BTC = 100.000.000 satoshi.

Di sisi lain, blockchain Ethereum didukung oleh Ether sebagai reward bagi para penambang Ethereum. 1 Eter dapat dipecah menjadi 1 Miliar unit, dan istilahnya dikenal sebagai Gwei. Selanjutnya, ketika 1 Gwei dipecah menjadi satu miliar unit, Anda mendapatkan 1 Wei bentuk terkecil dari Eth. Gambarannya seperti ini 1 Gwei = 0,000000001 ETH.

Karena sifatnya terdesentralisasi, baik BTC dan ETH maka keduanya tidak memiliki penerbit resmi dalam kapasitas bank sentral.

Blockchain layaknya sebuah tempat penampungan yang besar dan dibuat publik akan tetapi dapat diakses oleh setiap orang yang mengakses internet. BTC dan ETH keduanya bekerja berdasarkan prinsip public ledgers yang terdistribusi, berjalan dengan sistem kriptografi yang memfasilitasi enkripsi data pada keduanya.

Perbedaan Utama Antara Bitcoin vs Ethereum

Perbedaan Bitcoin dengan Ethereum

Perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum berasal dari tujuan awal dan mengfungsikan sistem blockchain. Selain sebagai aset digital, BTC vs ETH berbeda dalam beberapa hal mulai dari kebutuhan penggunanya hingga jenis protokol yang digunakan oleh masing-masing keduanya.

Perbedaan Teknis Antara Bitcoin Dan Ethereum

Blockchain Ethereum memiliki keunikan yaitu sebagai platform sumber daya terbuka untuk membuat aplikasi yang terdesentralisasi. Protokol blockchain Bitcoin memungkinkan kemampuan penambangan maksimum 21 Juta Bitcoin.

Secara virtual, Ethereum, sebagai platform perangkat lunak yang open source, memiliki kemampuan tak terbatas tergantung dari peruntukkannya.

Secara teknis, algoritma platform Ether berjalan di Ethash, sementara algoritma Bitcoin berjalan di SHA-256 dan sangat jelas berbeda.

Transaksi Eter berisi bit kode yang dapat dieksekusi, sedangkan transaksi Bitcoin hanya menyertakan sebuah catatan. Transaksi eter ditutup dalam hitungan detik sementara transaksi BTC membutuhkan waktu beberapa menit. Sudah jelas terlihat perbedaannya dari kecepatan eksekusinya.

Terdesentralisasi

Baik BTC dan ETH dapat diakses di blockchain masing-masing tanpa pihak ketiga, dengan full kontrol individu pada hal apapun (tanpa menunggu konsensus mayoritas).

Kontrak Cerdas – Smart Contracts

Kontrak cerdas atau biasa dikenal dengan istilah smart contracts memungkinkan sebuah kode untuk mengontrol perjanjian berdasarkan kondisi mendasar dan tanpa campur tangan manusia. Bitcoin tidak memiliki kontrak pintar, bitcoin hanya sebagai media penyimpanan dan pertukaran secara online.

Di sisi lain, tujuan utama Ethereum adalah menjadi platform di mana pembuat kode dapat membuat perjanjian yang diajukan dengan blockchain sistem. Oleh karena itu, kontrak pintar adalah faktor pembeda utama antara Ethereum dan Bitcoin.

Kesimpulan: Ethereum Dan Bitcoin

Apakah Ethereum lebih baik dari Bitcoin?
Bitcoin akan memudahkan Anda untuk membayar barang dan jasa bahkan trading di market Cryptocurrency. Ethereum akan memungkinkan Anda untuk mengembangkan kontrak pintar.

Sangat cocok bagi developer yang ingin mengembangkan aplikasi dengan memanfaatkan smart contracts dari Ethereum.

Dalam hal kapitasi, BTC jauh lebih baik daripada ETH. Dari perspektif netral, BTC dan ETH adalah aset digital paling berharga terkait popularitas dan harga. Itu tergantung apakah Anda seorang investor, pedagang atau hanya konsumen aja.

Mana yang memiliki Teknologi Lebih Baik antara Bitcoin dibandingkan Ethereum?
Baik BTC vs ETH memiliki teknologi terbaik untuk masing-masing sebagai Cryptocurrency.

Setiap teknologi selaras dengan tujuan utama sejak awal. Karena bitcoin tidak mengizinkan kontrak cerdas – tidak ada yang lebih unggul dari yang lain. Kelebihan kekurangannya hanya seperti yang sudah dijelaskan diatas.

Bitcoin memiliki masalah skalabilitas – dengan transaksi yang membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan. Transaksi eter jelas sangat cepat. Seiring waktu, blockchain lain dengan solusi skalabilitas seperti jaringan kilat dan rantai samping telah muncul dengan sangat kuat untuk menutup celah.

Kesimpulan Akhir – Perbedaan Antara Bitcoin dan Ethereum

Ada banyak perbedaan terkenal antara Bitcoin dan Ethereum. Langsung dari tujuan inti penerapan blockchain hingga kasus penggunaannya. Di bawah detail teknis yang mendasari masing-masing, mereka menggunakan algoritma hashing yang berbeda untuk menyebarkan mekanisme enkripsinya.

Lebih mendasar, Bitcoin lebih selaras dengan masyarakat yang tidak memiliki perbankan – menciptakan media pertukaran yang dapat diakses publik oleh siapa saja secara global selama orang memiliki akses internet.

Baca Juga: Cara Dapat Bitcoin Gratis 2021

Ethereum, di sisi lain, adalah perangkat lunak penggerak bisnis – memfasilitasi perjanjian dalam bentuk kontrak cerdas – dengan lanskap luas kasus yang dapat digunakan dan dapat diterapkan dengan daya tarik global.

Pada titik tertentu, ada gagasan relatif dari sudut pandang holistik antara BTC dan ETH. Sementara Bitcoin mengurutkan masalah kepercayaan dengan transaksi moneter, Ethereum masuk untuk menutup loop dengan kepercayaan dalam kontrak.

Oleh karena itu, keduanya seolah menciptakan perpaduan untuk membentuk rasa percaya yang pernah dialami di kalangan bisnis.

Baca Juga: Jenis Jenis Cryptocurrency Sebelum Investasi Crypto

Terakhir, setiap aset digital memiliki penawaran nilai unik yang dibutuhkan oleh pelanggan. Itulah yang membuat seluruh rantai memerintahkan kepentingan pemangku kepentingan dengan cara yang bermanfaat bagi mereka.

Share jika bermanfaat
Default image
Nawi Van
Hanya Seorang Blogger, Internet Marketer, Trader Forex, Online Lovers dan saya senang berbagai informasi melalui media internet sebagai penghubung antar sesama.
Articles: 82

Newsletter Updates

Enter your email address below to subscribe to our newsletter

Leave a Reply